Close Ads Here
Close Ads Here
Close Ads Here
Close Ads Here
NTT  

Kementerian PUPR Lakukan Penanganan Kerusakan Bendung Oesao, Kupang

Kementerian PUPR
Kementerian PUPR Lakukan Penanganan Kerusakan Bendung Oesao, Kupang

KUPANG(Cakrawalaindonesia.id) РHujan dengan intensitas tinggi secara terus menerus yang terjadi sejak tanggal 3 Februari 2023 sampai dengan 4 Februari 2023 menyebabkan beberapa infrastruktur Sumber Daya Air (SDA) mengalami kerusakan. Salah satunya adalah Bendung Oesao di Wilayah Sungai Noelmina, Kabupaten Kupang.

Staf Ahli Menteri PUPR Bidang Teknologi, Industri dan Lingkungan sekaligus Juru Bicara Kementerian PUPR Endra S. Atmawidjaja mengatakan, Kementerian PUPR telah mengirimkan tim survei ke lokasi bencana untuk melakukan pendataan infrastruktur irigasi yang mengalami kerusakan akibat debit sungai yang besar.

“Tim dari Balai Wilayah Sungai (BWS) Nusa Tenggara II Kementerian PUPR juga telah mempersiapkan bahan banjiran berupa bronjong, geobag dan alat berat excavator apabila dibutuhkan untuk Sungai Oesao dan sungai-sungai lainnya,” kata Jubir Endra.

Jubir Endra mengatakan persiapan bahan banjiran tersebut dilakukan untuk mengantisipasi perkiraan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) yang menyebutkan potensi bencana banjir akibat cuaca ekstrem hingga tanggal 9 Februari 2023.

Dari data hasil survei di lapangan, diketahui terdapat kerusakan di sayap kanan dan kiri Bendung Oesao yang patah, termasuk Kolam Olak juga mengalami kerusakan. “Tebing dan sayap bendung kanan dan kiri yg rusak kira-kira sepanjang 42 meter sebelah kanan dan 30 meter sebelah kiri yang rusak,” kata Jubir Endra.

Berdasarkan catatan Stasiun Pos Curah Hujan Naibonat pada 4 Februari 2023 , curah hujan mencapai 95 mm/hari, sehingga tinggi muka air di atas Mercu Bendung melebihi atau di atas 0,3 m pada tanggal 04 Februari 2023 pukul 14.00 Wita.

Untuk selanjutnya dikatakan Jubir Endra, BWS Nusa Tenggara II Kementerian PUPR akan terus memonitor perkembangan di lapangan untuk segera dibuatkan pelaporan bencana kepada Posko Pusat Bencana Dirjen SDA Kementerian PUPR.