Close Ads Here
Close Ads Here
Close Ads Here
Close Ads Here
PAPUA  

BNPB Serahkan Bantuan 1 Miliar untuk Gempabumi M 5.4 Jayapura

BNPB
BNPB Serahkan Bantuan 1 Miliar untuk Gempabumi M 5.4 Jayapura

JAYAPURA(Cakrawalaindonesia.id) – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memberikan dukungan senilai 1 miliar rupiah kepada Pemerintah Kota Jayapura untuk percepatan penanganan darurat bencana gempabumi M 5.4 yang terjadi pada Kamis (9/2).

Adapun rincian bantuan tersebut adalah Dana Siap Pakai (DSP) sebesar 750 juta dan logistik serta peralatan senilai 250 juta rupiah. Penyerahan bantuan tersebut dilakukan secara simbolis oleh Deputi Bidang Penanganan Darurat BNPB Mayjen TNI Fajar Setyawan S.I.P kepada penjabat Wali Kota Jayapura Frans Pekey di halaman RSUD Kota Jayapura, Sabtu (11/2).

Mayjen TNI Fajar yang mewakili Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto S.Sos., M.M., mengatakan bahwa bantuan DSP tersebut diharapkan dapat digunakan untuk operasional percepatan penanganan darurat. Dia menambahkan agar penggunaan dana dukungan itu diprioritaskan untuk segala urusan yang menyangkut kebutuhan dasar dan keselamatan warga.

“Ini adalah dana operasional untuk percepatan penanganan gempabumi. Mohon sekiranya dapat diterima untuk dapat dipergunakan sebagaimana mastinya,” ucap Fajar.

Pada kesempatan sebelumnya, atas nama Pemerintah dan BNPB, Mayjen TNI Fajar juga menyerahkan santunan kepada ahli waris para korban gempabumi yang meminggal dunia. Bantuan itu diserahkan secara langsung disaksikan oleh seluruh jajaran forkopimda di posko darurat gempabumi M 5.4 Jayapura.

Sebagian Warga Masih Trauma

Gempabumi M 5.4 Jayapura telah memaksa 2.148 jiwa mengungsi di 16 titik. Sebagian besar pengungsi tersebut masih trauma sehingga mereka memilih bermalam di tenda-tenda yang didirikan secara mandiri maupun bantuan dari instansi terkait. Sedangkan pada pagi hingga sore, para pengungsi lebih banyak meninggalkan tenda dan tetap beraktivitas seperti biasanya.

“Kami masih trauma. Jadi lebih baik di sini (tenda). Tapi kalo pagi sampai sore kita bekerja saja seperti biasa. Kadang juga tengok rumah. Tapi ya masih sedikit takut begitu,” jelas warga pengungsi.

Baca Juga:  Dukung Percepatan Penanganan Darurat Gempa M7,5, BNPB Serahkan Bantuan DSP Senilai 1,1 Miliar Rupiah

Lebih lanjut, warga juga mengaku masih sering merasakan guncangan gempabumi hingga hari ini. Hal itulah yang kemudian juga turut membuat masyarakat masih enggan meninggalkan tenda pengungsian, terutama di waktu malam.

“Semalam saja sangat besar guncangan,” ujar warga.

Gempa bumi susulan, sebagaimana pengakuan warga Jayapura dibenarkan oleh pihak Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) wilayah V Jayapura. Menurut rekaman data yang dihimpun BMKG sudah terjadi 1.124 kali gempabumi terhitung sejak tanggal 2 Januari 2023, yang mana dua di antaranya berdampak signifikan.

“Ada sebanyak 1.124 kali gempabumi sejak 2 Januari 2023,” jelas Danang Pamuji, selaku Koordinator Bidang Obs BMKG Wilayah V Jayapura.

Waspada Harus, Takut Jangan

Abdul Muhari, ahli gempabumi dan tsunami BNPB menjelaskan bahwa fenomena gempabumi Jayapura hendaknya disikapi dengan sikap yang lebih waspada, namun tidak perlu takut atau khawatir berlebihan. Sebab, kendati gempabumi susulan masih bermunculan beberapa kali, namun sejauh ini dapat dipastikan bahwa kekuatannya semakin melemah.

“Terlihat dari data BMKG kekuatannya melemah. Sehingga bapak dan ibu sekalian tidak perlu takut, namun kami minta tetap waspada,” jelas Muhari.

Lebih lanjut, Muhari juga mencontohkan bahwa masyarakat sebenarnya dapat memanfaatkan alat-alat rumah tangga sebagai sistem peringatan dini gempabumi sederhana namun tepat guna.

Peringatan dini gempabumi menurut Muhari dapat dibuat dengan memanfaatkan barang-barang yang mudah dijumpai di rumah seperti menyusun kaleng secara bertingkat. Hal itu bertujuan dapat menjadi ‘alarm’ apabila terjadi gempabumi. Dengan menyusun kaleng-kaleng bekas yang diisi batu secara bertingkat, maka ketika gempa susulan terjadi kaleng-kaleng ini akan jatuh sehingga menimbulkan bunyi yang berisik sebagai “alarm” bagi pemilik rumah untuk segera evakuasi keluar rumah.

Di samping itu, Muhari juga mengimbau agar masyarakat dapat memastikan jalur evakuasi keluar dari rumah tidak terhalang oleh benda dengan ukuran besar seperti lemari, meja, kulkas dan sebagainya.

Baca Juga:  Kepala BNPB Dorong Percepatan Rehabilitasi dan Rekonstruksi Pascagempa Cianjur

“Bagi masyarakat agar dipastikan tidak ada barang-barang besar seperti lemari, kulkas, meja dan lain-lain yang bisa menghalangi proses evakuasi keluar rumah saat terjadi gempa,” pungkas Muhari.

Penulis: OctobryanEditor: Imam Arifin